Ayah yang ditakdirkan Mesti Rehome Dua Jindos yang Mengubah Hidupnya

Ayah yang ditakdirkan Mesti Rehome Dua Jindos yang Mengubah Hidupnya

Olivia Hoover

Olivia Hoover | Redaksi | E-mail

Berkembang di Korea, lebih 65 tahun yang lalu, Encik Shin mempunyai pandangan yang sangat berbeza mengenai anjing. Dia tidak pernah memiliki anjing dan tidak pernah tahu cinta dan belas kasihan yang dibawa anjing kepada manusia. Dia makan daging anjing pada masa mudanya. Pada masa itu, ia sangat biasa di Korea, setanding dengan makan stik.

Apabila dia datang ke Amerika 37 tahun yang lalu, dia masih memegang keyakinan ini.

Semua itu berubah 10 tahun yang lalu apabila dia mengadopsi Jindo bernama Kathy. Dia pada asalnya membawanya, bersama seorang lelaki, sebagai anjing pengawal untuk perniagaannya. Dia tahu sedikit mengenai anjing dan kedua-dua anak anjing tidak diperbaiki. Sampah anak-anak anjing diikuti.

Semua tetapi salah satu daripada anak-anak itu menemui rumah baru, seperti juga bapa yang menjadi agresif. Tetapi, dia tahu dia tidak boleh berpisah dengan salah satu pups, bernama Popo.

Malah, ia adalah Popo yang benar-benar mengubah pandangan Mr Shin tentang anjing. Popo menangis tanpa henti untuk ibunya setiap kali mereka dipisahkan. Cinta dan keperluan anak anjing untuk Kathy membuat Mr Shin menyedari bahawa terdapat sedikit perbezaan antara emosi anjing dan emosi manusia.

Hari demi hari, dia mendapati bahawa dia dapat berkomunikasi dengan anjing. Dia mula menyelipkannya setiap malam dan menyelinap masuk ke rumah untuk memeluk, walaupun seluruh keluarganya tidak memahami ikatan mereka.

Sekarang, kedua-dua Jindos ini bermaksud sama seperti Encik Shin sebagai anaknya sendiri. Dia terkejut bahawa dia makan daging anjing pada masa mudanya dan dia tidak menyedari kecerdasan dan cinta yang besar yang dibawa oleh anjing ke dunia.

Dalam temu bual telefon, Encik Shin berkata:

"Saya tidak faham bagaimana orang akan mati dan meninggalkan wang untuk anjing mereka, tetapi sekarang saya faham."

Kathy dan Popo mengambil hampir semua ruang di hatinya, yang membuat giliran peristiwa-peristiwa baru-baru ini yang tidak dapat dijelaskan.

Encik Shin sangat sakit. Dia mesti kembali ke Korea untuk bersama dengan keluarganya dan menerima penjagaan yang dia perlukan dalam tahun-tahun yang tersisa. Ini bermakna dia mesti berpisah dengan Jindos tercinta.

Dia melihat ke arah pasangan itu dengannya, tetapi proses itu sukar dan mahal. Dia juga takut akan keselamatan dan kualiti hidup anak-anak. Dia berasa gementar dan takut akan apa yang akan menjadi Kathy dan Popo. Dia memberitahu saya bahawa dia pergi ke kumpulan penyelamat K9 Treasured dengan air mata di matanya dan yang paling berat hati. Dia merasa tiada harapan.

Kristen Edmonds, dari K9s berharga, memberinya harapannya.

Kristen berkata:

"Jika sesuatu berlaku, tiada siapa yang akan menjaga anjing itu dan mereka boleh berakhir di pasar daging. Dia merasakan, sama seperti kita, bahawa ia adalah yang terbaik untuk anjing mencari rumah baru di sini di A.S. "

Terdapat satu syarat untuk memulihkannya: Anak anjing mesti tetap bersama.

Jindos adalah baka primitif. Ini menjadikan mereka sedikit berbeza daripada purata anjing anda. Anjing kuno mempunyai perangai yang unik. Mereka memerlukan pemilik berpengalaman.

Kristen memberitahu kami:

"Mereka adalah bertentangan dengan Labrador atau Golden Retriever. Pemohon perlu mempunyai pemahaman yang baik tentang tingkah laku anjing dan kaedah latihan yang berbeza. "

Keturunan ini juga sensitif terhadap emosi manusia. Gabungkan itu dengan ikatan antara Kathy dan Popo dalam satu sama lain dan kepada ayahnya, dan anda mempunyai dua orang anak yang memerlukan rumah yang sangat istimewa.

Ia boleh mengambil masa 4-6 bulan untuk mencari rumah untuk Jindo muda "biasa" anda. Mencari rumah untuk 2 Jindos lebih mencabar. Encik Shin dan manusia K9s berharga semakin terdesak, kerana dia bercadang untuk kembali ke Korea pada musim panas ini. Kristen melancarkan kempen media sosial untuk mencari pasangan rumah itu. Kisah itu menjadi virus.

Kristen berkata:

"Kebanyakan orang hanya mencari seekor anjing. Dua anjing adalah banyak untuk seseorang mengambil. Tambah pada usia Kathy dan PoPo, 6 dan 8 tahun, ia adalah tembakan yang panjang untuk mencari pengangkat. Itulah sebabnya kami beralih kepada media sosial. "

Kempen itu membawa mereka ke hoomans yang betul, Emily Chen dan teman lelakinya Brian. Kristen percaya bahawa Emily dan Brian adalah pemimpin yang yakin, baik dan sabar yang perlu Kathy dan Popo. Kedua-dua mereka tidak akan menyertai keluarga baru mereka sehingga bulan September. Untuk memudahkan peralihan, Emily dan Brian sentiasa berkunjung dengan anak-anak untuk mengenali satu sama lain. Ini penting kerana ia boleh mengambil masa yang lama untuk membina kepercayaan.

Walaupun Encik Shin gembira kerana anaknya akan mempunyai rumah yang bahagia, dia tidak boleh membantu tetapi bimbang untuk mereka.

"Walaupun saya mati, saya tidak bimbang tentang anak saya, tetapi saya bimbang tentang anjing saya."

Dia tahu anaknya boleh menjaga dirinya sendiri, tetapi anjing bergantung pada kebaikan manusia mereka. Mereka akan mendapati banyak di rumah baru mereka.

Dia juga mahu menjadi peguam bela untuk anjing apabila dia kembali ke Korea.

"Ramai orang tidak tahu tentang anjing dan betapa pintarnya mereka dan bagaimana perasaan mereka. Sekiranya saya mempunyai peluang, saya ingin menjadi sukarelawan di tempat perlindungan anjing. "

Walaupun keadaan memisahkan keluarga ini, kesan Kathy dan Popo terhadap manusia tidak akan hilang. Tidak juga cinta ketiga-tiga mereka berkongsi.

Imej yang diketengahkan melalui K9s berharga.

h / t Pemeriksa.

Berkongsi Dengan Rakan-Rakan Anda

Artikel Yang Berkaitan

add